JADWAL PEMILUKADA

  • NO PROVINSI AMJ JADWAL PEMILUKADA

1 ACEH 1 KAB. ACEH SELATAN 10 Maret 2013 26 Januari 2013
2 KAB. PIDIE JAYA 02 Februari 2014 03 Oktober 2013
3 KOTA SUBULUSSALAM 05 Maret 2013 03 Oktober 2013
2 SUMATERA UTARA 1 PROVINSI 16 Juni 2013 07 Maret 2013
2 KAB. BATU BARA 23 Desember 2013 19 September 2013
3 KAB. PADANG LAWAS 10 Februari 2014 11 September 2013
4 KAB TAPANULI UTARA 08 April 2014 21 September 2013
5 KAB DELI SERDANG 07 April 2014 27 Oktober 2013
6 KAB. DAIRI 20 April 2014
7 KAB. LANGKAT 20 Februari 2014
8 KAB. PADANG LAWAS UTARA 23 Nopember 2013 14 Agustus 2013
3 SUMATERA BARAT 1 KOTA SAWAHLUNTO 26 Juni 2013 16 Mei 2013
2 KAB. PADANG PANJANG 11 September 2013 04 Juli 2013
3 KOTA PARIAMAN 11 Oktober 2013 04 September 2013
4 KOTA PADANG 18 Februari 2014
4 JAMBI 1 KOTA JAMBI 04 Nopember 2013 29 Juni 2013
2 KAB. KERINCI 04 Juli 2013
3 KAB. MERANGIN 06 Agustus 2013 25 Maret 2013
5 RIAU 1 PROVINSI 21 Nopember 2013 04 September 2013
2 KAB. INDRAGIRI ILIR 22 Nopember 2013 04 September 2013
6 BANGKA BELITUNG 1 KOTA PANGKAL PINANG 26 Agustus 2013 26 Juni 2013
2 KAB. BANGKA 25 Agustus 2013 26 Juni 2013
3 KAB. BELITUNG 30 Desember 2013 09 Oktober 2013
7 SUMATERA SELATAN 1 PROVINSI 07 Nopember 2013 06 Juni 2013
2 KOTA PAGAR ALAM 23 April 2013 23 Januari 2013
3 KOTA PRABUMULIH 13 Mei 2013 05 Maret 2013
4 KAB. MUARAENIM 20 Juni 2013 05 Maret 2013
5 KOTA PALEMBANG 21 Juli 2013 07 April 2013
6 KAB. BANYUASIN 14 Agustus 2013 06 Juni 2013
7 KAB. EMPAT LAWANG 26 Agustus 2013 06 Juni 2013
8 KAB. LAHAT 09 Desember 2013 06 Juni 2013
9 KAB. OGAN KOMERING ILIR 15 Januari 2014 06 Juni 2013
8 LAMPUNG 1 PROVINSI 02 Juni 2014 02 Oktober 2013
2 LAMPUNG UTARA 25 Maret 2014 09 September 2013
9 BANTEN 1 KOTA TANGERANG 16 Nopember 2013 31 Agustus 2013
2 KAB. LEBAK 17 Nopember 2013 31 Agustus 2013
3 KOTA SERANG 05 September 2013
10 JAWA BARAT 1 PROVINSI 13 Juni 2013 24 Februari 2013
2 KOTA CIREBON 16 April 2013 24 Februari 2013
3 KOTA SUKABUMI 13 Mei 2013 24 Februari 2013
4 KAB. SUMEDANG 05 Juli 2013 24 Februari 2013
5 KAB. BANDUNG BARAT 17 Juli 2013 19 Mei 2013
6 KOTA BANDUNG 16 September 2013 23 Juni 2013
7 KOTA BANJAR 04 Desember 2013 28 Agustus 2013
8 KAB. KUNINGAN 04 Desember 2013
9 KAB. CIREBON 10 Desember 2013
10 KAB. MAJALENGKA 12 Desember 2013
11 KAB. SUBANG 19 Desember 2013 08 September 2013
12 KAB. BOGOR 30 Desember 2013 30 Desember 2013
13 KAB. GARUT 23 Januari 2014 08 September 2013
14 KOTA BOGOR 07 April 2014
15 KAB. CIAMIS 07 April 2014
REKAPITULASI AKHIR MASA JABATAN KEPALA DAERAH PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
TAHUN 2013-2014
KABUPATEN/KOTA
NO PROVINSI KABUPATEN/KOTA AMJ JADWAL PEMILUKADA
11 JAWA TENGAH 1 PROVINSI 23 Agustus 2013 26 Mei 2013
2 KAB. BANYUMAS 11 April 2013 17 Februari 2013
3 KAB. KUDUS 30 Juni 2013 24 Mei 2013
4 KAB. TEMANGGUNG 28 Juli 2013 26 Mei 2013
5 KAB. KARANGANYAR 15 Desember 2013 29 Oktober 2013
6 KAB. TEGAL 08 Januari 2014 27 Oktober 2013
7 KAB. MAGELANG 12 Januari 2014
8 KOTA TEGAL 23 Maret 2014 27 Oktober 2013
12 JAWA TIMUR 1 PROVINSI 12 Februari 2014 29 Agustus 2013
4 KAB. PAMEKASAN 21 April 2013 09 Januari 2013
6 KAB. TULUNGAGUNG 30 April 2013 31 Januari 2013
7 KAB. MADIUN 23 Juli 2013 25 Mei 2013
8 KAB. PASURUAN 09 Juli 2013 03 Maret 2013
9 KAB. MAGETAN 23 Juli 2013 24 April 2013
10 KAB. LUMAJANG 25 Agustus 2013 29 Mei 2013
11 KOTA MALANG 13 September 2013 23 Mei 2013
12 KAB. BONDOWOSO 15 September 2013 06 Mei 2013
13 KAB. JOMBANG 24 September 2013 05 Juni 2013
14 KOTA MOJOKERTO 05 Desember 2013 29 Agustus 2013
15 KOTA PROBOLINGGO 28 Januari 2013 29 Agustus 2013
16 KOTA KEDIRI 02 April 2014 29 Agustus 2013
17 KOTA MADIUN 29 April 2014 29 Agustus 2013
13 BALI 1 PROVINSI 28 Agustus 2013 15 Mei 2013
2 KAB. KLUNGKUNG 15 Desember 2013 23 Agustus 2013
14 NTB 1 PROVINSI 17 September 2013 13 Mei 2013
2 KOTA BIMA 24 Juli 2013 13 Mei 2013
3 KAB. LOMBOK TIMUR 30 Agustus 2013 13 Mei 2013
4 KAB. LOMBOK BARAT 23 April 2014 23 September 2013
15 NTT 1 PROVINSI 16 Juli 2013 05 Agustus 2013
2 KAB. SIKKA 31 Mei 2013 05 Agustus 2013
3 KAB. NAGEKEO 20 Oktober 2013 05 Agustus 2013
4 KAB. ROTE NDAO 09 Februari 2014 05 Agustus 2013
5 KAB. BELU 17 Februari 2014 05 Agustus 2013
6 KAB. TIMOR TENGAH SELATAN 06 Maret 2014 05 Agustus 2013
7 KAB. KUPANG 25 Maret 2014 05 Agustus 2013
8 KAB. ALOR 15 Maret 2014 05 Agustus 2013
9 KAB. ENDE 07 Maret 2014 05 Agustus 2013
10 KAB. SUMBA TENGAH 03 Nopember 2013 05 Agustus 2013
11 KAB. SUMBA BARAT DAYA 27 Desember 2013 05 Agustus 2013
12 KAB. MANGGARAI TIMUR 14 Februari 2014 05 Agustus 2013
16 KALIMANTAN BARAT 1 KOTA PONTIANAK 22 Desember 2013 19 September 2013
2 KAB. SANGGAU 05 Februari 2014 19 September 2013
3 KAB. KUBU RAYA 17 Februari 2014 19 September 2013
4 KAB. PONTIANAK 13 April 2014 19 September 2013
5 KAB. KAYONG UTARA 25 Juni 2013 28 Maret 2013
17 KALIMANTAN TENGAH 1 KAB. KATINGAN 24 Juli 2013 04 April 2013
2 KAB. SERUYAN 22 Juli 2013 04 April 2013
3 KAB. SUKAMARA 21 Juli 2013 04 April 2013
4 KAB. LAMANDAU 21 Juli 2013 04 April 2013
5 KAB. PULANG PISAU 24 Juli 2013 04 April 2013
6 KAB. MURUNG RAYA 26 Juli 2013 04 April 2013
7 KAB. BARITO TIMUR 26 Juli 2013 04 April 2013
8 KAB. PANAJAM PASUT 31 Juli 2013 25 April 2013
9 KOTA PALANGKARAYA 22 September 2013 09 Mei 2013
10 KAB. GUNUNG MAS 31 Desember 2013 05 September 2013
11 KAB. BARITO UTARA 30 September 2013
NO PROVINSI KABUPATEN/KOTA AMJ JADWAL PEMILUKADA
18 KALIMANTAN TIMUR 1 PROVINSI 17 Desember 2013 10 September 2013
2 KOTA TARAKAN 02 Maret 2014 10 September 2013
19 KALIMANTAN SELATAN 1 KAB. TANAH LAUT 31 Mei 2013 03 April 2013
2 KAB. HULU SUNGAI SELATAN 17 Juni 2013 03 April 2013
3 KAB. TABALONG 17 Maret 2014
20 SULAWESI UTARA 2 KAB. BOLMONG UTARA 05 September 2013 08 Juni 2013
3 KAB. SITARO 08 September 2013 05 Juni 2013
4 KAB. MINAHASA TENGARA 23 September 2013 13 Juni 2013
5 KOTA KOTAMOBAGU 23 September 2013 24 Juni 2013
6 KAB. KEP. TALAUD 21 Juli 2014 September 2013
21 GORONTALO 1 KOTA GORONTALO 11 Juni 2013 28 Maret 2013
2 KAB. GORONTALO UTARA 06 Desember 2013 21 September 2013
22 SULAWESI BARAT 1 KAB. MAMASA 20 September 2013 06 Juni 2013
2 KAB. POLEWALI MANDAR 07 Januari 2014 09 Oktober 2013
23 SULAWESI TENGGARA 1 KAB. KONAWE 22 Mei 2013 24 April 2013
2 KAB. KOLAKA 14 Januari 2014
24 SULAWESI TENGAH 1 KAB. DONGGALA 24 Desember 2013 04 September 2013
2 KAB. PARIGI MOUTONG 09 Oktober 2013 06 Juli 2013
25 SULAWESI SELATAN 1 PROVINSI 08 April 2013 22 Januari 2013
2 KAB. BONE 16 April 2013 22 Januari 2013
3 KAB. SINJAI 28 Juli 2013 17 April 2013
4 KOTA PALOPO 05 Juli 2013 22 Januari 2013
5 KAB. BANTAENG 06 Agustus 2013 17 April 2013
6 KAB. ENREKANG 09 Oktober 2013 29 Agustus 2013
8 KAB. SIDENRANG RAPPANG 15 Desember 2013 29 Agustus 2013
9 KAB. JANEPONTO 30 Desember 2013 18 September 2013
10 KAB. WAJO 09 Februari 2014 18 September 2013
11 KAB. LUWU 23 Februari 2014 18 September 2013
12 KOTA MAKASSAR 08 Mei 2014 18 September 2013
13 KAB. PINRANG 24 April 2014 18 September 2013
14 KOTA PARE PARE 28 Oktober 2013 29 Agustus 2013
26 MALUKU 1 PROVINSI 15 September 2013 11 Juni 2013
2 KOTA TUAL 07 Oktober 2013 11 Juni 2013
3 KAB. MALUKU TENGGARA 08 Oktober 2013 11 Juni 2013
27 MALUKU UTARA 1 PROVINSI 29 September 2013 01 Juli 2013
28 PAPUA 1 PROVINSI 25 Juli 2011 29 Januari 2013
2 KAB. MIMIKA 04 Desember 2013
3 KAB. JAYAWIJAYA 22 Desember 2013
4 KAB. BIAK NUMFOR 07 Januari 2014
5 KAB. PUNCAK 22 Desember 2009 14 Februari 2013
JUMLAH 152
RINCIAN PEMILUKADA

Dipublikasi di NEWS GLOBAL | Tag , | Tinggalkan komentar

PPK GARUM MULAI LAKUKAN KORDINASI PILGUB

Blitar cepat online; Dalam melaksanakan tahapan pilgub ( pilihan gubernur ) yang akan di laksanakan tanggal 29 Agustus 2013 kesiapan dan koordinasi kepada PPS dan seluruh instansi pemerintahan yang terkait.

Seperti yang baru baru ini dilakukan antara lain, Pelantikan PPS ,jalan sehat dan pelunchingan Pileg (Rghw)

Dipublikasi di NEWS DAERAH | Tinggalkan komentar

MUSI VIDIO

Dipublikasi di NEWS GLOBAL | Tinggalkan komentar

konfigurasi instalasi dan keamanan werelessLAN

 

INSTALASI  KONFIGURASI dan KEAMANAN JARINGAN WIRELESS

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu program intrakurikuler di Perguruan Tinggi

dan sebagai satu syarat menyelesaikan pendidikan

disusun Oleh :

GATOT HARIWONDO

NIM 08.41.135

 

UNIVERSITAS ISLAM BALITAR

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI

PROGRAM STUDI SISTEM KOMPUTER

BLITAR

2012

 

INSTALASI DAN KONFIGURASI KEAMANAN JARINGAN WIRELESS

 

Dipublikasikan kepada

Universitas Islam Balitar Blitar

Untuk memenuhi salah satu persyaratan

Menyusun karya Ilmiah (Skripsi)

Oleh :

GATOT HARIWONDO

08.41.135

 

UNIVERSITAS ISLAM BALITAR

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI

PROGRAM STUDI SISTEM KOMPUTER

BLITAR

2012

 

 

 

i

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1 Latar belakang

Dewasa ini arus perkembangan  informasi begitu cepat  , hal ini dapat kita rasakan dengan mulai menjamurnya layanan layanan yang mengedepankan segala bentuk informasi .  baik langsung maupung tidak langsung  seperti  perkembangan teknologi komunikasi khususnya internet. Keberadaan internet di Indonesia sudah tentu sangat dibutuhkan mengingat bahwa teknologi informasi jenis  ini telah memberikan  kemudahan  proses dalam berkomunikasi secara global  dengan waktu dan jarak yang sngat singkat. Untuk terhubung ke Internet seseorang harus menggunakan komputer yang  tersambung ke server layanan Internet melalui jaringan telekomunikasi. Salah satu alternatif yang banyak digunakan adalah menggunakan dial up atau saluran telepon lokal. Dengan cara ini, pengguna Internet menyambung ke nomor telepon milik penyedia jasa akses Internet (Internet Service Provider / ISP), yang selanjutnya menghubungkan ke simpul – simpul informasi yang terdapat di jaringan Internet.  Permasalahannya sampai saat ini keberadaan ISP masih terkonsentrasi di kota – kota besar saja, sehingga bagi sebagian besar kota di daerah masih harus membuat sambungan antar  -  kota (sambungan langsung jarak jauh / SLJJ). Padahal tarif SLJJ masih relatif mahal. Untuk mengatasi dan mempermudah dalam men gases internet dan juga mengantisipasi segala bentur ganguan yang kemungkinan timbul maka alternative yang yang di angakat dalam penulisan ini adalah tentang caraInstalasi dan konfigurasi keamanan jaringan wireless lan atau biasa disebut WIFI.

1.2  Ruang lingkup masalah

Karena masalah jaringan pada computer begitu luas maka penyusun hanya membatasinya pada pokok –pokok masalah Instalasi konfigurasi serta keamanan jaringan Wereeless LAN saja.

1.2  Batasan masalah

Berdasarkan ruang lingkup diatas maka masalah yang diangkat dalam penulisan karya ilmiah ini dapat di rumuskan sebagai berikut “ Bagaimana teknik serta cara Instalasi,konfigurasi dan keamanan pada system jaringan wereleess LAN”.

1.4  Tujuan dan hasil yang diharapkan

Adapun tujuan dan hasil yang diharapkan bagi penulisan karya penulis ini  adalah pembaca dapat mengatahui bagaimana merancang,membuat,dan mengatur keamanan jaringan werreless LAN untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya

Sedang bagi perguruan tinggi agar karya ilmiah ini dapat dijadikan kajian untuk lebih sempurna dalam masa yang akan dating.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

 Kajian Pustaka

 

2.1  Wireless LAN (WLAN)

2.2  Wireless router atau wereless access point

2.3  Wireles Adapter

2.4  Wireless USB

2.5 Mikrotik

2.5 Fasilitas enkripsi

2.6 Mac Filtering

2.7  WDS (Wireless Distribution System)

BAB III

PERANCANGAN SISTEM KONFIGERASI INSTALASI DAN KEAMANAN JARINGAN WERELESS

3.1 Perancangan sistem konfigerasi instalasi dan keamanan wereless.

 Dalam perancangan akan dibuat suatu Penggunaan manajemen Jaringan  wereleess LAN , yang melalui system operasi  sedangkan perangkat Access Point dan Switch Hub merupakan pengantar access terhadap client. Dalam jaringan ini di buat media, media Wireless. Pada bagian layanan Router , Routhing IP, Proxy, Login user. Sedangkan  IP address terhadap user di setting DHCP, dan jika user mengunakan radio AP di kasih dua blok IP address Statik dan Dinamik, IP address Statik untuk blok radio sedangkan untuk IP adreess Dinamik untuk ke pc atau  komputer sehingga pada  komputer tidak perlu  di setting IP address lagi, yang di setting IP adreess-nya di pihak client hanya pada radio AP untuk menghindari IP conflig pada jaringan.

3.2 Kebutuhan Sistem

System operasi yang tersedia pada server atao work station bisa, Windows,linuk, mikrotik atau system operasi yang lain.

33  Kebutuhan Perangkat Keras

Perangkat keras dalam sistem komputer memiliki peranan yang sangat signifikan untuk menjalankan sistem oprerasi pada komputer. Perangkat keras masing-masing memiliki fungsi yang berbeda-beda, tetapi mempunyai tujuan yang sama yaitu untuk menjalankan atau menghidupkan sistem komputer. Berikut ini merupakan daftar perangkat keras yang digunakan dalam jaringan wereless LAN (WLAN) :

3.31. Spesifikasi PC (perangkat computer yang dipakai)

3.3.2.  Access Point

3.3.3.  Antena omni

3.4.4.  Box access point

3.3.5.  Kabel Jamper

3.3.6.  POE (Power Over Ethernet)

3.3.7.  Kabel UTP/STP

3.4  Proses Instalasi wereless LAN

            Berisi cara cara instalasi dengan berbagai bentuk (skema,gambar, serta penjelasanya)

3.5  Prosess Konfigurasi ( penyetingan ) Access Point

            Berisi cara cra penyetingan access poin dlam bentuk gambar scema dan penjelasan

3.6  Proses dan cara mengaktipkan fitur keamanan.

            Berisi cara cara melakukan pengaptikan proses keamanan dalam bentuk gambar dan keterangan serta cara kerjanya

3.7 Uji Kelayakan jaringan wereless Lan

            Dalam uji kelayakan penulis mengambarkan keberadaan wereless Lan dalam pengunaanya pada masyarakat, lingkungan sekitar atau tempat tempat yang membutuhkan.

3.8  Uji Kelayakan Operasional jaringan wereless LAN secara teknis

            Uji kelayakan Operasional secara teknis mengamukakan tentang keberadaan WerelessLan secara teknis. Yaitu cara cara pengoperasian server  client dan user penguna umum dalam pelayanan internet pada masyarakat.

.

 

BAB IV

IMPLEMENTASI DAN PEMBAHASAN

 

4.1  Implementasi

Setelah Perancangan Sistem maka tahap selanjutnya adalah tahap Implementasi dan Pembahasan.  Tahap ini adalah tahap dimana megimplementasikan segala proses dari tahapan dalam bab sebelumnya.

4.1.1 Uji Coba

   ( Berisi materi proses praktek lansung kinerja wereless LAN )

4.1 2Pengaturan pengunaan work station

4.1.3 Pengaturan jangkauan server

4.1.4 Pengaturan cliant

4.1.5 Pemeliharaan jaringan

4.2 Pembahasan

            Berisi materi analisa terhadap hasil uji coba jaringan wereless

4.2.1  Penggunaan Network Address Translation (NAT)

4.2.2  Penggunaan DHCP Server

4.2.3  Kesesuaian Perangkat Access Point

 

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

            Dalam Sistem jaringan  wereless ini masih banyak yang harus dikembangkan yang tentunya diharpakan untuk menjadi lebih baik. Dari segi keamanan jaringan mulai serangan virus dan ataupun sniffer dalam sistem ini.  Dalam sistem ini digunakan DHCP server dinamik dan Statik, dalam sistem ini untuk AAA  (Authentication, Authorization, Accounting)  digunakan Radius Server yang berada dalam internal Mikrotik. Sehingga untuk pengolahan database tidak bisa dilakukan. Untuk itu diharapkan kepada peneliti selanjutya  untuk membuat apalikasi Database AAA  (Authentication, Authorization, Accounting)  dan aplikasi untuk verifikasi password.

5.2 Saran

            Lakukan observasi dan pengumpulan data terlebih dahulu, sebelum membangun jaringan. Tujannya agar memudahkan kita dalam merancang jaringan. Usahakan tidak lebih dari 40 (empat puluh)  client  yang terhubung dalam satu Access Point demi alasan untuk performa yang maksimal.  Dalam satu network, sebaiknya menggunakan produk  access point dari  vendor yang sama. Karena akan membutuhkan waktu untuk membiasakan melakukan setup dari setiap produk yang berbeda.  Ubah konfigurasi  default Access Point seperti SSID, IP address, dan password bawaan dari vendor supaya keamanan akses terhadap wereles Wi-Fi tersebut lebih baik. Aktifkan fitur security pada Access Point untuk meningkatkan keamanan jaringan, bila diperlukan.

DAFTAR PUSTAKA

Membangun jaringan wireles gatot hariwondo materi kul jaringan Siskom UIB 2010

Istalasi pear to pear praktikum jaringan computer UIB siskom semester VI 2010

Modul praktikum jaringan pengkabelan.Siskom UIB 2009

Modul praktikum laboratoriom Teknologi Informasi UIB  jur sistem Komputer

 

 

 

Dipublikasi di NEWS GLOBAL, SOFWERE SISKOM | Tinggalkan komentar

makalah kuliah siskom

BAB I PENDAHULUAN

Komputer yang berbasis keluarga prosesor Intel x86) merujuk kepada kumpulan rutin perangkat lunak yang mampu melakukan hal-hal berikut: Inisialisasi (penyalaan) serta pengujian terhadap perangkat keras (dalam proses yang disebut dengan Power On Self Test, POST) Memuat dan menjalankan sistem operasi Mengatur beberapa konfigurasi dasar dalam komputer (tanggal, waktu, konfigurasi media penyimpanan, konfigurasi proses booting, kinerja, serta kestabilan komputer) Membantu sistem operasi dan aplikasi dalam proses pengaturan perangkat keras dengan menggunakan BIOS Runtime Services. BIOS menyediakan antarmuka komunikasi tingkat rendah, dan dapat mengendalikan banyak jenis perangkat keras (seperti keyboard). Karena kedekatannya dengan perangkat keras, BIOS umumnya dibuat dengan menggunakan bahasa rakitan (assembly)

Salah satu kegunaan paling banyak dari flash memory adalah basic input/ output system (BIOS) dari komputer Anda. Sebenarnya di dalam setiap komputer yang siap pakai, terdapat BIOS yang berguna untuk memastikan semua chip, hard drive, port, dan CPU dapat bekerjabersama. Setiap dekstop maupun laptop memiliki sebuah mikroprosesor sebagai unit proses utama (central processing unit). Mikroprosesor itu adalah komponen hardware. Untuk dapat bekerja dengan baik, mikroprosesor menjalankan set instruksi yang disebut software. dua jenis tipe software :

1.Sistem Operasi – sistem operasi menyediakan set layanan agar aplikasi dapat bekerja di komputer Anda dan juga menyediakan antarmuka pengguna yang pokok untuk komputer Anda. Windows XP, MacOS X Leopard, ataupun Linux adalah contoh sistem operasi.

2.Aplikasi – aplikasi adalah software-software yang telah diprogram untuk menjalankan tugas tertentu. Contoh aplikasi seperti aplikasi pengolah kata (Microsoft Word, Open Office.org), pengolah grafis (Adobe Photoshop, GIMP), atau pun pengolah musik (WinAmp, XMPlay).

Sedangkan BIOS adalah software ketiga yang harus ada agar komputer dapat bekerja dengan baik dan benar. Karena itulah penting bagi kita untuk mengenal program BIOS           ini.

 

 

BAB II  ISI

    Pengertian BIOS

BIOS atau sistem input-output asas ialah program komputer yang menjalankan operasi input-output semasa proses POST. Program BIOS disimpan di dalam sebuah cip memori yang dipanggil CMOS. Istilah BIOS pertama kali muncul dalam sistem operasi CP/M, yang merupakan bagian dari CP/M yang dimuat pada saat proses booting dimulai yang berhadapan secara langsung dengan perangkat keras (beberapa mesin yang menjalankan CP/M memiliki boot loader sederhana dalam ROM). Kebanyakan versi DOS memiliki sebuah berkas yang disebut “IBMBIO.COM” (IBM PC-DOS) atau “IO.SYS” (MS-DOS) yang berfungsi sama seperti halnya CP/M disk BIOS Kata BIOS juga dapat diartikan sebagai “kehidupan” dalam tulisan Yunani (Βίος).

BEBERAPA  JENIS BIOS

-          CMOS Setup (Phoenix BIOS)

Program BIOS Setup yang memungkinkan pengguna untuk mengubah konfigurasi komputer (tipe harddisk, disk drive, manajemen daya listrik, kinerja komputer, dll sesuai keinginan. BIOS menyembunyikan detail-detail cara pengaksesan perangkat keras yang cukup rumit. BIOS apabila dilakukan secara langsung. Driver untuk perangkat-perangkat keras dasar, seperti video adapter, perangkat input, prosesor, dan beberapa perangkat lainnya untuk sistem operasi dasar 16-bit (dalam hal ini adalah keluarga DOS). Program bootstraper utama yang memungkinkan komputer dapat melakukan proses booting ke dalam sistem operasi yang terpasang. ROM dan NVRAM BIOS juga sering disebut sebagai ROM BIOS karena pada awalnya BIOS disimpan dalam chip memori hanya baca (ROM) dalam motherboard. Mengapa disimpan di dalam ROM, adalah agar BIOS dapat dieksekusi pada waktu komputer dinyalakan, tanpa harus menunggu untuk menyalakan perangkat media penyipanan terlebih dahulu (yang memakan waktu lama). BIOS dalam komputer PC modern disimpan dalam chip ROM yang dapat ditulisi ulang secara elektrik atau Flash ROM. Karena itulah, sekarang sebutan Flash BIOS lebih populer dibandingkan dengan ROM BIOS. Berikut ini adalah beberapa chip ROM yang digunakan sebagai tempat penyimpanan BIOS.Tipe ROM Cara penulisanDapat dihapus Jenis BIOS Mask ROM Photolithography Tidak ROM BIOS Programmable ROM (PROM) PROM Writer Tidak ROM BIOS Erasable PROM EPROM/PROM Writer Ya, dengan menggunakan EPROM Rewriter atau menyinarinya dengan sinar ultraviolet tepat pada lubang kuarsa bening. ROM BIOS Electricly EPROM EEPROM/EPROM/PROM Writer Ya, dengan menggunakan EEPROM Rewriter, atau secara langsung secara elektrik dari papan sirkuit dengan menggunakan perangkat lunak EEPROM Programmer. ROM BIOS Flash ROM EEPROM Writer atau software yang dapat menulisi Flash ROM Ya, dengan menggunakan EEPROM Writer, atau langsung secara elektrik dari papan sirkuit dengan menggunakan perangkat lunak Flash BIOS Programmer. Flash BIOS Tampilan yang dikeluarkan oleh BIOS saat NVRAM mengalami kerusakan atau saat baterai litium CR-2032 habis dayanya atau dicabut dari slotnya Meskipun BIOS disimpan dalam memori hanya baca, konfigurasi BIOS tidak disimpan dalam ROM, (hal ini disebabkan oleh sifat ROM yang statis) melainkan sebuah chip terpisah yang disebut sebagai Real-time clock (RTC), yang berupa sebuah Non-Volatile Random Access Memory (NVRAM). NVRAM juga sering disebut sebagai Complimentary Metal-Oxide Random Access Memory (CMOS RAM), karena menggunakan metode pembuatan CMOS. Karena menggunakan metode pembuatan CMOS, NVRAM membutuhkan daya yang sangat kecil agar dapat bekerja. Meskipun disebut non-volatile, NVRAM sebenarnya merupakan sebuah chip yang volatile, sehingga data yang tersimpan di dalamnya dapat terhapus dengan mudah jika daya listrik yang menghidupinya terputus. Oleh karena itu, NVRAM “dihidupi” oleh sebuah baterai (mirip baterai kalkulator atau jam) dengan bahan Litium dengan seri CR-2032. Sebuah baterai Litium CR-2032 dapat menghidupi NVRAM selama tiga hingga lima tahun. Jika daya dalam baterai habis, atau daya yang disuplainya terputus (akibat dicabut dari slotnya), maka semua konfigurasi akan dikembalikan ke kondisi standar, sesuai ketika BIOS tersebut diprogram oleh pabrikan. BIOS umumnya memberikan laporan CMOS Checksum Error atau NVRAM Checksum Error. Pembuat BIOS Saat ini, ada beberapa perusahaan penyedia BIOS, yakni sebagai berikut: Award Software, yang meluncurkan Award BIOS, Award Modular BIOS, dan Award Medallion BIOS Phoenix Technologies, yang meluncurkan Phoenix BIOS, dan setelah melakukan merjer dengan Award Software, meluncurkan Phoenix-Award BIOS. American Megatrends Incorporated (AMI) yang merilis AMI BIOS, dan AMI WinBIOS. Microids Research Para OEM (Original Equipment Manufacturer), seperti Hewlett-Packard/Compaq, IBM/Lenovo, Dell Computer, dan OEM-OEM lainnya. Update BIOS BIOS kadang-kadang juga disebut sebagai firmware karena merupakan sebuah perangkat lunak yang disimpan dalam media penyimpanan yang bersifat hanya-baca. Hal ini benar adanya, karena memang sebelum tahun 1995, BIOS selalu disimpan dalam media penyimpanan yang tidak dapat diubah. Seiring dengan semakin kompleksnya sebuah sistem komputer , maka BIOS pun kemudian disimpan dalam EEPROM atau Flash memory yang dapat diubah oleh pengguna, sehingga dapat di-upgrade (untuk mendukung prosesor yang baru muncul, adanya bug yang mengganggu kinerja atau alasan lainnya). Meskipun demikian, proses update BIOS yang tidak benar (akibat dieksekusi secara tidak benar atau ada hal yang mengganggu saat proses upgrade dilaksanakan) dapat mengakibatkan motherboard mati mendadak, sehingga komputer pun tidak dapat digunakan karena perangkat yang mampu melakukan proses booting (BIOS) sudah tidak ada atau mengalami kerusakan. Oleh karena itu, untuk menghindari kerusakan (korupsi) terhadap BIOS, beberapa motherboard memiliki BIOS cadangan . Selain itu, kebanyakan BIOS juga memiliki sebuah region dalam EEPROM/Flash memory yang tidak dapat di-upgrade, yang disebut sebagai “Boot Block”. Boot block selalu dieksekusi pertama kali pada saat komputer dinyalakan. Kode ini dapat melakukan verifikasi terhadap BIOS, bahwa kode BIOS keseluruhan masih berada dalam keadaan baik-baik saja (dengan menggunakan metode pengecekan kesalahan seperti checksum, CRC, hash dan lainnya) sebelum mengeksekusi BIOS. Jika boot block mendeteksi bahwa BIOS ternyata rusak, maka boot block akan meminta pengguna untuk melakukan pemrograman BIOS kembali dengan menggunakan floppy disk yang berisi program flash memory programmer dan image BIOS yang sama atau lebih baik. Pembuat motherboard sering merilis update BIOS untuk menambah kemampuan produk mereka atau menghilangkan beberapa bug yang mengganggu. Masa depan BIOS BIOS telah lama digunakan dalam industri PC, yakni semenjak IBM PC dirilis pada tanggal 21 Agustus 1981. Karena BIOS masih berjalan pada modus real (real-mode) yang lambat, maka para desainer PC bersepakat untuk mengganti BIOS dengan yang lebih baik dari BIOS yaitu EFI (Extensible Firmware Interface) yang diturunkan dari arsitektur IA-64 (Itanium). Rencananya, hal ini akan direalisasikan pada komputer baru pada tahun 2008.

Kegunaan BiOS

Software BIOS mempunyai beberapa kegunaan, tetapi kegunaan paling utama adalah untuk memanggil (load) sistem operasi. Ketika Anda menyalakan komputer dan mikroprosesor akan menjalankan instruksi pertama yang harus didapatkan dari suatu tempat. Instruksi tidak dapat diambil dari sistem operasi karena sistem operasi terletak di dalam hard disk dan mikroprosesor tidak dapat mengambil dari sistem operasi jika tidak diberi tahu caranya. BIOS menyediakan instruksi-instruksi tersebut. Tugas-tugas dari BIOS lainnya adalah sebagai berikut :

1.POST atau power-on self-test untuk mengecek semua hardware yang ada di sistem komputer untuk memastikan semuanya berjalan dengan baik dan benar.

2.Mengaktivasi chip-chip BIOS lainnya yang terdapat di peripheral tambahan yang terinstall di komputer. Contohnya, SCSI dan graphic card (VGA) biasanya mempunyai chip BIOS sendiri.

3.Menyediakan set low-level routine yang sistem operasi gunakan untuk menghubungkan device hardware-hardware yang berbeda. Routine inilah yang memberikan BIOS namanya. Set-set tersebut mengatur keyboard, layar, dan port serial serta parallel, khususnya saat komputer boot-ing.

4.Mengatur setting-setting untuk hard disk, RAM, waktu, dan lain sebagainya.

CARA KERJA BIOS

BIOS adalah software spesial yang menghubungkan komponen-komponen hardware utama komputer Anda dengan sistem operasi. BIOS biasanya ditanam di chip flash memori yang ada di motherboard, tetapi terkadang chip tersebut hanyalah tipe lain dari ROM.

 

Ketika Anda menyalakan komputer, BIOS mengerjakan berbagai hal. Berikut ini adalah urutan kerja dari BIOS:
1.Mengecek susunan CMOS untuk setting buatan (custom).
2.Memanggil pengendali interupsi dan driver-driver dari device yang ada.
3.Memberikan nilai awal untuk register dan pengaturan tenaga.
4.Menjalankan POST (power-on self-test).
5.Menampilkan setting sistem.
6.Menentukan device mana yang bootable.
7.Memulai urutan bootstrap.

Bagian pertama yang dicek oleh BIOS adalah informasi yang tersimpan di dalam sejumlah kecil (64 byte) RAM yang terletak di chip complementary metal oxide semiconductor (CMOS). Susunan CMOS menyediakan informasi khusus tentang sistem secara detail dan bisa berubah sesuai setting-an sistem Anda. BIOS menggunakan informasi ini untuk mengubah atau menambah programming default-nya sesuai kebutuhan.

Interrupt handlers atau pengendali interupsi adalah software kecil yang berguna sebagai penerjemah antara komponen hardware dengan sistem operasi. Sebagai contoh, ketika Anda menekan sebuah tombol di keyboard, sinyal terkirim ke pengendali interupsi keyboard yang akan mengatakan ke CPU jenis sinyal yang terkirim dan meneruskannya ke sistem operasi. Driver device adalah software kecil lainnya yang berguna untuk mengenali komponen hardware seperti keyboard, mouse, hard drive, dan CD-ROM. Karena BIOS sering (baca : selalu) menangkap sinyal ke dan dari hardware, maka BIOS biasanya di-copy atau shadowed ke dalam RAM agar berjalan lebih cepat.

Setelah mengecek susunan CMOS dan memanggil pengendali interupsi, BIOS menentukan apakah video card berfungsi. Kebanyakan video card mempunyai miniatur BIOS sendiri yang menentukan nilai awal memori dan prosesor grafis dari card tersebut. Jika tidak terdapat video card tambahan, biasanya terdapat informasi driver video di ROM lain di motherboard yang dapat dipanggil BIOS.

Selanjutnya, BIOS mengecek apakah boot ini cold boot atau reboot. BIOS melakukan ini dengan mengecek nilai dari alamat memori 0000:0472. Nilai 1234h menunjukkan reboot dan BIOS melompati sisa urutan POST. Selain dari itu dianggap sebagai cold boot.
Jika yang terjadi adalah cold boot, BIOS memeriksa RAM dengan menjalankan test read/ write di setiap alamat memori. BIOS juga mengecek port PS/2 atau USB untuk keyboard dan mouse. BIOS juga akan mencari bus peripheral component interconnect (PCI) dan jika menemukan satu card terpasang, akan dilanjutka dengan pengecekan semua card. Jika BIOS menemukan error atau kesalahan saat POST, BIOS akan memberitahu Anda dengan bunyi “beep” yang berurutan sesuai jenis error atau menampilkan pesan kesalahan di layar monitor. Biasanya error di bagian ini disebabkan oleh masalah pada hardware.

BIOS akan menampilkan detail tentang sistem Anda. Umumnya informasi yang ditampilkan adalah :
1.Prosesor
2.Floppy Drive dan Hard Drive
3.Memori
4.Revisi dan tanggal BIOS
5.Display

Setiap driver spesial, seperti driver untuk small computer system interface (SCSI) adapter akan dipanggil dari adapter dan BIOS  menampilkan informasinya. Kemudian, BIOS akan mencari di urutan device penyimpan yang dikenali sebagai boot device di susunan CMOS. “Boot” adalah kependekan dari “bootstrap”, seperti dalam peribahasa, “Lift yourself up by your bootstrap (Tegakkan dirimu dengan usahamu sendiri)”. Maksud dari boot adalah proses menjalankan sistem operasi. BIOS akan memulai urutan boot dari device pertama. Jika BIOS tidak menemukannya, maka BIOS akan memulai device kedua. Jika BIOS tidak menemukan file yang tepat di dalam device, proses startup akan dihentikan.
Di penjelasan sebelumnya, terdapat kalimat yang menyebutkan bahwa BIOS mengecek susunan CMOS untuk setting buatan (custom). Inilah cara penjelasan bagaimana mengubah setting CMOS.

Untuk masuk ke susunan (setup) CMOS, Anda harus menekan kombinasi tombol tertentu saat urutan startup awal (initial startup sequence). Sebagian besar sistem menggunakan “Esc”, “Del”, “F1”, F2“, “Ctrl-Esc”, atau “Ctrl-Alt-Esc” untuk masuk ke dalam setup CMOS. Biasanya terdapat satu kalimat teks di paling bawah, yaitu “Press . . . to Enter Setup”.
Setelah Anda memasuki setup, Anda akan melihat kumpulan teks dengan beberapa pilihan. Beberapa pilihan ini standar, namun yang lain bervariasi tergantung dari manufaktur BIOSnya. Pilihan yang umum dijumpai adalah :
1.System Time/ Date –

Mengatur waktu dan tanggal

2.System Boot Sequence – Urutan yang BIOS akan panggil untuk memanggil sistem operasi.
3.Plug and Play – Standar untuk mengenali otomatis (auto-detecting) device yang terkoneksi dengan sistem komputer.
4.Mouse/ Keyboard – “Enable (Mengaktifkan) Num Lock”, “Enable the Keyboard”, “Auto-Detect Mouse”, dan lain-lain.
5.Drive Configuration – Mengatur hard drive, CD-ROM, dan floppy drive.
6.Memori – Menunjuk langsung BIOS untuk meng-copy instruksi ke dalam alamat memori tertentu.
7.Security – Mengatur password untuk mengakses komputer.
8.Power Management – Memilih apakah akan menggunakan pengaturan tenaga (power management) dan juga mengatur jumlah waktu untuk standby dan suspend.
9.Exit – Menyimpan perubahan lalu keluar, mengabaikan perubahan lalu keluar, atau mengembalikan setting ke posisi default.

 

Berhati-hatilah saat mengubah setup. Setting yang salah akan menahan komputer Anda dari booting. Setelah Anda selesai dengan perubahan yang dibutuhkan, pilih “Save Changes” lalu exit. BIOS akan me-restart komputer dan setting yang baru akan terlihat.

BIOS menggunakan teknologi CMOS untuk menyimpan semua perubahan dari setting komputer. Teknologi ini membutuhkan baterai lithium atau Ni-Cad kecil untuk memenuhi kebutuhan energi untuk menyimpan data selama bertahun-tahun.
Terkadang, sebuah komputer akan membutuhkan BIOS yang terbaharui (update). Seiring dengan device dan standar baru yang semakin meningkat, membutuhkan perubahan agar dapat “memahami” hardware baru. Karena BIOS tersimpan dalam ROM, BIOS meng-upgradenya akan lebih sulit dibanding meng-upgrade tipe software lainnya.
Untuk meng-upgrade BIOS, Anda mungkin membutuhkan program spesial dari manufaktur komputer atau BIOS itu sendiri. Cari informasi versi dan tanggal BIOS yang tampil saat startup sistem atau cek di manufaktur komputer Anda untuk mengetahui tipe BIOS komputer Anda. Lalu, masuklah ke web site manufaktur BIOS untuk mencari upgrade yang tersedia. Download-lah upgrade tersebut dan program bantuan yang dibutuhkan untuk menginstall update BIOS. Lalu bacalah instruksi dari manufaktur BIOS untuk cara meng-upgrade BIOS.

Manufaktur BIOS yang cukup terkenal antara lain :
1.American Megatrends Inc. (AMI)
2.Phoenix Technologies
3.Ali
4.Winbond

Seperti mengubah setting CMOS, berhati-hatilah saat mengupgrade BIOS Anda. Pastikan bahwa Anda meng-upgrade versi yang cocok dengan sistem komputer Anda dan Anda mengikuti instruksi upgrade dari manufaktur BIOS dengan benar. Kalau tidak, Anda dapat merusak BIOS dan komputer Anda sama saja sudah “mati”. Jika masih ragu-ragu, lebih baik serahkan pada ahlinya untuk meng-upgrade BIOS.

Sumber : How Stuff Works

 

 

 

 

Dipublikasi di NEWS GLOBAL, SOFWERE SISKOM | Tinggalkan komentar

GUNUNG KELUD PESONA DAN KEAJAIBANMU

Blitar Cepat online ; Berjalan sepanjang hutan, duri ilalangpun tak terasa…karet pinus dan bunga 2 liar di sepanjang jalan..

semua menambah indah nan penuh pesona,suara alam bagai menuntutut setiap derap langkah pendakian yang terjal dan menyenangkan.

Gunung kelud yang berada sekitar 35 kilo meter arah utara kota blitar sangatlah menimpan keindahan yang terpendam.

Aces menuju kawah pun sangat mudah apabila melalui jalur barat. akan tetapi untuk asec pendakian tetaplah membutuhkan skil yang menantang melalui jalur timur.

setelah turun dari desa tulung rejo kecamatan gandung sari bisa memulai pendakian kurang lebih selama 5 jam.baru sampai puncak.untuk pesona dan keindahanya bisa anda buktikan sendiri..(Gatot)

Dipublikasi di JATI DIRI, NEWS DAERAH, NEWS GLOBAL | 2 Komentar

WONOTIRTO DALAM PANDANGANKU

WONOTIRTO DALAM PANDANGANKU

 

 

 

WONOTIRTO DALAM PANDANGANKU

Karya: Nins HW

Tempat ini telah memberiku ruang untuk berbagi

Tempat ini juga telah memberiku udara untuk bernafas

Tempat ini sekaligus memberiku tantangan untuk menguji keberanian dan terus memaksakutuk berfrekuensi tinggi

Dan menawarkan pengalaman hidup berharga sebagai balasannya.

 

Kini

Aku semakin mengerti

Betapa adamu sangat berarti

Tidak hanya buatku, tapi juga bagi mereka

 

Wonotirto adalah sebuah negeri dengan kemolekan sejatinya.

Pohon-pohon jati dan perdunya laksana permadani hijau yang begitu menyejukkan kalbu.

Dan manakala ia meranggas, seolah menantang sengatan matahari dengan garang

Tanah merah kering, kepulan-kepulan debu yang terbawa angin, dan

tetes-tetesan air yang mengeringtelah membuatmu  tak berdaya.

Tunduk pada kemarau yang tak terbantahkan.

Semua sungguh tak sepadan dengan arti namamu Wonotirto.

 

Namun dari punggung gunungmu itu, aku sering terpaku

Manakala kusaksikan kanak-kanak dengan seragam merah putihnya,  berjalan kaki naik turun bukit dengan riang,

ditingkahi oleh kepulan-kepulan debu truk

pengangkut batu kapur dan tanah merah

 Di setiap kelokan-kelokan jalanmu

 tak pernah sepi dari pengendara motor.

Mereka adalah para pekerja yang setiap hari dikejar-kejar waktu

mengikis dasar lembahmu

perempuan-perempuan perkasa penggendong kayu dengan beban berat di pundaknya

laki-laki berkulit legam,

kau biarkan menggumuli tubuhmu dengan sabit, cangkul dan traktor

untuk menyerap saripatimu

 

Sungguh

semua itumembuat aku semakin mengerti

Betapa adamu sangat berarti

Tidak hanya buatku, tapi jugabagi mereka.

Karena adamu merupakan sebuah kode

bahwa hidup butuh perjuangan nyata.

Bukan sekedar kata-kata tanpa makna

 

 

(Wonotirto, 19 April 2006)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dipublikasi di EYANG TALI JAGAT, NEWS DAERAH, NEWS GLOBAL | Tinggalkan komentar